X SBOBETmobile.asia

Bonus 10% untuk member baru Agentbetting                  Khusus Sportsbook komisi 1.25%                  Rolling 0.7% Casino Online                  Bonus 5% setiap kali deposit casino online

Van Gaal mengangkat bahu kecaman Neville, Scholes

Update Terakhir: December 13, 2014

Van Gaal mengangkat bahu kecaman Neville,Van Gaal mengangkat bahu kecaman Neville, Scholes – Louis van Gaal memperingatkan kritikus untuk “memperhatikan kata-kata Anda” setelah mantan bintang Manchester United mengecam penampilan klub.

Gary Neville adalah pemain penting dalam penampilan United dalam kemenangan 2-1 mereka di Southampton, sementara Paul Scholes mengatakan pemain Inggris itu berada di risiko jatuh di belakang saingan Manchester City setelah terakhir dibuka £ 200million akademi dan pelatihan kompleks.

Van Gaal telah unflustered oleh pasangan – yang mewakili Inggris gabungan 900 kali di liga – dan terutama meremehkan klaim Scholes ‘.

Neville membanting bentrokan hari Minggu antara United dan Liverpool sebagai sebanding dengan bentrokan antara pub sisi – “the Dog and Duck vs The Red Lion” – tapi Van Gaal tidak pindah penilaian mantan kapten.

“Saya tidak tahu konteks, bagaimana dia [Neville] mengatakan bahwa, jadi saya tidak bisa menjawabnya,” kata Van Gaal, ketika ditanya tentang kritik Neville.

“Saya hanya bisa mengatakan apa yang telah saya katakan, saat legenda, atau mantan legenda, atau sebagai komentator Anda harus memperhatikan kata-kata Anda.”

Pada Scholes, Van Gaal menjawab: “[Dia] juga legenda, ya Juga legenda Dia harus memperhatikan juga kata-katanya, saya pikir?..

“Bangunan [akademi City] tidak begitu penting. Akomodasi tidak begitu penting. Ini filosofi dan staf penting.

“Dan kemudian datang, tentu saja, bakat. Anda harus bekerja dengan bakat.

“Saya tidak punya waktu untuk membandingkan bakat dan staf dengan satu sama lain, jadi saya tidak bisa menjawab pertanyaan itu.”

Van Gaal datang melawan Brendan Rodgers untuk pertama kalinya, dengan manajer Liverpool setelah tip Belanda untuk berjuang di Liga Premier pada pra-musim.

Mantan Bos Belanda mengatakan prediksi Rodgers ‘adalah apt.

“Ya saya pikir dia mengatakan pada saat itu kebenaran dan saya telah mengalami seperti itu juga,” Van Gaal mengakui.

“Karena perbedaan besar antara liga di mana saya telah bekerja dan Liga Premier adalah ritme tinggi dari permainan.

“Dan saya pikir juga setiap klub memiliki dalam skuadnya pemain yang bisa menentukan pertandingan, dan itu tidak begitu seperti di Jerman, atau di Spanyol, atau di Belanda.”